Sains dan Seni Berjalan Beriringan Dalam SeminarDinding kantor Yannick Meurice dipagari dengan cetakan—miliknya sendiri serta reproduksi dari seniman-seniman seperti pembuat seni grafis Universitas Iowa yang terkenal, Mauricio Lasansky. Di bawah seni tergantung papan tulis yang tercakup dalam persamaan dan catatan ilmiah.

Ketertarikan yang sama pada pertemuan antara seni dan sains adalah apa yang diharapkan oleh profesor di Departemen Fisika dan Astronomi UI tersebut pada mahasiswa yang mengikuti seminar tahun pertamanya, Sisi Artistik Sains: Komputasi dan Pola di Alam. Kelas memungkinkan siswa baru untuk menggunakan kode komputer ilmiah yang ada untuk menghasilkan cetakan artistik.

“Saya menemukan membuat seni santai,” kata Meurice. “Saya berharap mahasiswa sains mengembangkan apresiasi terhadap seni visual dan menemukan bahwa itu adalah sesuatu yang dapat mereka lakukan. Dan bagi siswa yang memiliki dorongan artistik, mereka merasa senang belajar tentang komputasi dan sains melalui proses ini.”

Meurice berada di tahun ketiga mengajar kursus, yang mencakup siswa dari berbagai disiplin ilmu, mulai dari seni dan sejarah seni hingga ilmu komputer dan teknik.

“Siswa yang mungkin tidak bertemu atau tidak mengenal satu sama lain sedang berpindah-pindah, pergi ke gedung yang berbeda, berbagi sumber daya, dan saling membantu,” kata Meurice.

Sains dan seni Berjalan Beriringan Dalam Seminar

Selain berkolaborasi dengan Meurice, seorang fisikawan partikel komputasional, para mahasiswa juga bereksperimen dengan teknik seni grafis bersama Anita Jung, profesor dan kepala bidang seni grafis di Fakultas Seni Rupa dan Sejarah UI UI, dan Deanne Wortman, manajer program Virginia A. Myers NEXUS. Kemahasiswaan Teknik dan Seni serta Pelayanan Mahasiswa Teknik di Sekolah Tinggi Teknik UI.

Siswa mulai semester mengubah gambar menggunakan kode komputer yang dikembangkan Meurice untuk penelitiannya. Para siswa memilih gambar yang ingin mereka kerjakan, mulai dari selfie hingga karya seni asli. Meurice mengatakan ini sering kali adalah bagian yang paling menakutkan di kelas, tetapi seharusnya tidak.

“Mereka tidak membutuhkan pengetahuan yang masuk,” kata Meurice. “Yang perlu Anda lakukan adalah mengubah angka di sana-sini dalam kode yang ada untuk mendapatkan variasi yang menarik, seperti mengubah kontras atau suhu untuk membuat cluster piksel gelap. Anda hanya mencoba secara empiris untuk melihat cara kerjanya. Mereka sering terkejut menemukan kesenangan dari pemrograman.”

Katie Noble berkata bahwa kelas itu sepertinya dibuat khusus untuknya. Mahasiswa ilmu komputer tahun pertama dari Freeport, Illinois, mengatakan bahasa komputer (Python) yang mereka gunakan untuk mengubah gambar mereka adalah bahasa yang dia gunakan dalam kursus ilmu komputer, dan menarik untuk menggunakannya dengan cara yang berbeda. Dia bilang dia juga senang bertemu dengan siswa dari berbagai disiplin ilmu dan bekerja di gedung yang mungkin tidak akan dia lakukan sebaliknya.

“Ini adalah pengalaman belajar bagi kita semua,” kata Noble. “Dan pada akhirnya, Anda memiliki karya seni yang sudah jadi ini. Ini pengalaman yang keren.”

Meurice mengatakan dia mulai menggunakan metode ini untuk mereproduksi tekstur teknik seni grafis yang dikenal sebagai aquatint. Teknik ini terkenal digunakan oleh Francisco Goya, dan Meurice membawa murid-muridnya ke Museum Seni Stanley UI untuk melihat langsung karya-karya seniman tersebut.

Para siswa kemudian memulai proses membuat cetakan mereka sendiri dari gambar yang diubah, dimulai dengan mentransfer gambar ke solarplate—pelat baja yang dilapisi polimer yang peka terhadap sinar ultraviolet, seperti yang berasal dari matahari. Siswa menempatkan film transparan di mana karya seni mereka dicetak ke solarplate, kemudian menempatkannya dalam kotak lampu UV selama sekitar satu menit. Pelat surya kemudian dicuci dalam air, yang melarutkan bagian pelat yang tidak terpapar dan meninggalkan alur yang dapat diisi dengan tinta.

Jung mengatakan dia suka mengingatkan siswa bahwa ponsel mereka memiliki chip yang dibuat mirip dengan bagaimana pelat surya dibuat.

“Saya pikir membuat mereka membuat koneksi itu bisa sangat mengejutkan,” kata Jung. “Mereka pikir itu luar biasa seseorang menemukan itu, tetapi itu juga membuat mereka berpikir bahwa mereka juga bisa melakukannya. Ini adalah sains dan teknologi yang sangat canggih dan kompleks yang disajikan dengan cara yang sangat menyenangkan, sangat menyenangkan, dan melibatkan.”

Cafeartscience – Para siswa kemudian melakukan perjalanan ke laboratorium seni grafis di Gedung Seni Rupa, di mana Jung menunjukkan kepada mereka cara melapisi pelat surya mereka dengan tinta, menutupinya dengan kertas, dan mencetak dengan mesin cetak.

“Saya sangat menikmati siswa yang mengaku sebagai non-seniman datang ke gedung dan bekerja,” kata Jung. “Beberapa dari mereka menjadi sangat bersemangat dan tertarik untuk melakukan lebih banyak.”

Terakhir, para siswa membuat cetakan kedua menggunakan proses seni grafis foil revolusioner yang dikembangkan oleh mantan Profesor UI Virginia Myers. Hal ini dilakukan dengan bantuan Wortman pada Iowa Foil Printer di Seamans Center for the Engineering Arts and Sciences.

Noble mengatakan dia pernah bermimpi menjadi seorang animator untuk Pixar, telah magang di sebuah perusahaan arsitektur kota kelahirannya, dan suka bekerja dengan komputer.

“Kelas ini sempurna karena keseimbangan yang seimbang dari apa yang saya sukai, dan Anda tidak menemukan banyak kelas yang dapat mendukung itu,” Noble s